Hari Untuk IBu [part 2]

Terburu2 untuk postingan sebelumnya, aku ingat-ingat lagi percakapanku dulu sekali dengan ibu.

“Mi, ummi mau aku jadi seperti apa, atau ada hal yang ummi ingin aku lakukan agar ummi bisa gembira?”

Dengan tatapan mata yang lembut, ummi cuma bilang:

“Nggak dek, ummi udah bahagia dengan keadaan kamu yang seperti sekarang ini. Cukuplah kebahagiaan ummi dengan membesarkan kamu.”

Sekarang kalo kuingat-ingat, aku jadi sentimentil. Ummi gak mementingkan dirinya. Ummi adalah ibu sejati, seperti juga ibu-ibu yang lain di dunia ini yang tulus. Gak kebayang susahnya menjadi seorang ibu, yang kuingat, beliau nggak pernah marah sekalipun padaku. Dalam keadaan aku paling ekstrim bandel sekalipun. Paling-paling beliau cuma diam. Aku gak pernah tau mungkin dalam hatinya beliau marah, sedih atau menangis. Yang jelas, didepan anaknya, beliau selalu kelihatan tegar dan selalu tersenyum. Satu-satunya komplain dari beliau adalah keluhan beliau saat capek bekerja. Keluhan ringan yang bagiku kedengarannya bukan seperti keluhan, hanya ucapan sayang jika ingin lebih dekat denganku.

Ummi, sekarang aku masih jauh disini. Maafkan anakmu ya, kalo sekarang sebenarnya ada hal-hal yang nggak diharapkan olehmu, tapi masih aku kerjakan.. mohon maaf ya ummi. Aku ingiiin selalu membahagiakan dirimu. Paling-paling yang bisa kulakukan adalah memanjatkan doa itu lagi dan lagi.

Allahummaghfirli dzunubi waliwalidayya warhamhuma kama rabbayani saghira…

mudah-mudahan aku bisa termasuk anak shaleh yang doanya pada orangtuanya diterima Allah. Amin.

selamat hari ibu, ummi.

1 Comment

  1. wah.. ga’ diperbaharui lagi blog nya..
    berita apa kek…

    posting.. posting.. posting..

Leave a trace of your presence...

© 2018 Rambideunt

Up ↑